Pemkab Karawang di Pusingkan oleh Persoalan Sampah

Karawang, kabarsebelas.com – Pemkab Karawang, Jawa Barat terus dipusingkan dengan permasalahan sampah yang tak bisa diatasi karena akibat minimnya armada pengangkut sampah. Pasalnya, jumlah sampah setiap harinya mencapai 900 ton, sementara yang terangkut baru mencapai 400 sampai 500 ton setiap harinya.

“Setiap harinya jumlah sampah di Karawang mencapai 900 ton kurang lebihnya, dan yang bisa diangkut baru 400 sampai 500 ton setiap harinya. Dan kami di wilayah satu hanya mempu mengangkut sampah 300 per kibik untuk wilayah Karawang kota, Klari, Telukjambe, Pangkalan, Tegalwaru dan Ciampel,” ucap Kepala UPTD Kebersihan Wilayah 1, Luky Mantera, Rabu (9/10), saat ditemui di kantornya.

Lucky menambahkan, kurangnya armada menjadi permasalahan untuk mengangkut sampah, meskipun sudah ditambah di wilayah Ciampel, Pangkalan, dan Tegalwaru dengan menitipkan 3 beca motor. “Armada kita sudah ada yang rusak karena usia kendaraannya,” tuturnya.

Ia menambahkan, jumlah mobil sampah sebanyak 44 unit dengan kondisinya kurang baik. Namun pihaknya tetap memaksimalkan pengangkutan sampah khususnya di tempat pembuangan sampah sementara untuk diangkut ke TPA Jalupang.

Pemkab Karawang Kekurangan Armada

Dijelaskan, bahwa jumlah pegawai yang dibawahi UPTD kebersihan wilayah 1 semuanya 325 orang dengan rincian 60 penyapu, pengemudi dan pendampingnya 45 orang dan petugas cator 60 orang.

“Kita tidak lepas tangan dalam menangani sampah, sebab memang sudah ada petugasnya. Namun permasalahan sampah itu masalah bersama. Jadi harus harus ditangani bersama,” katanya.

Salah satu solusinya adalah memanfaatkan sampah pasar dan sampah perumahan untuk dijadikan maggot, sebab TPA di Jalupang sudah over load. “Untuk menghasilkan maggot yang bisa dijual, harus dilakukan pembuatan bank sampah,” katanya.

Ditambahkan, kita mulai bekerjasama dengan sejumlah masyarakat agar menghasilkan maggot sebagai pilot projek. “Harapan kita permasalahan sampah ini bukan hanya diselesaikan oleh pemda tapi bersama-sama masyarakat agar permasalahan ini tidak berlarut-larut,” katanya. (Amoy)