by

Askun: Perbuatan Petugas PLN Manjat Pagar Dan Memutus Aliran Listrik Kriminal

-Lainnya-215 views

Karawang, kabarsebelas.com – Salah seorang pelanggan PLN berinisial YH warga Dusun Rengasjaya II Desa Rengasdengklok Selatan Kecamatan Rengasdengklok, Jawa Barat, harus membuka Laporan Polisi (LP) di Mapolsek Rengasdengklok, pada tanggal 24 Oktober 2019 kemarin, atas perbuatan semena-mena yang dilakukan petugas PLN kepadanya dengan memutus meteran KWH rumahnya.

Menurut YH, ia melaporkan hal tersebut karena, belum genap dua bulan dirinya menunggak tagihan listriknya, petugas PLN UPL Rengasdengklok membongkar meteran KWH listrik tersebut dengan cara memanjat pagar rumahnya, untuk bisa membongkar meteran KWH yang berada di halaman rumahnya.

“Tanpa pemberitahuan sebelumnya, dan layaknya maling, petugas PLN melompati pagar rumah saya untuk membongkar meteran KWH di rumah saya. Padahal saya belum pernah tidak membayar tagihan listrik yang telah keluarga saya gunakan. Memang saat ini saya menunggak satu bulan dan belum genap dua bulan,” ungkapnya.

Sementara Praktisi Hukum Kabupaten Karawang, Asep Agustian (Askun) menanggapi bahwa tindakan petugas PT. PLN yang memasuki halaman rumah pelanggan tanpa ijin, bahkan dengan cara memanjat pagar itu adalah sebuah kesalahan dan sebuah pelanggaran.

“Petugas PLN yang melakukan tindakan tersebut telah ceroboh dan gegabah, tanpa ada pemilik dan penghuni rumah, dengan cara memanjat pagar untuk masuk itu sama dengan maling. Laporkan saja ke pihak kepolisian, apalagi tanpa pemberitahuan sebelumnya,” tegas Askun Jumat (25/10) di ruang kerjanya.

Praktisi Hukum Asep Agustian (Askun), menanggapi pihak PT. PLN terkait memasuki halaman rumah

Lanjut Askun, seharusnya pejabat atau karyawan yang mewakili negara ini memakai aturan dalam bekerja.

“Ikuti dong aturan dalam bekerja, jangan semena-mena, kalau ngga ada ijin, ngga ada pemilik rumah saat eksekusi, apalagi dengan cara memanjat pagar rumah ya itu mah maling. Sementara kita saat ingin menjadi pelanggan PLN kan dengan cara yang baik, dengan menunggak satu atau dua bulan kan masih bisa dengan cara teguran, bukan main bongkar tanpa pemberitahuan sebelumnya,” pungkas Askun.

Sebelumnya, menanggapi pelaporan polisi seorang pelanggan PLN atas pembongkaran KWH meter di halaman rumahnya, Humas PT. PLN UP3 Karawang, Imam Hanafi, mengatakan bahwa sebelumnya PT. PLN telah membuat surat perjanjian jual beli tenaga listrik dengan pelanggan, yang dipegang masing-masing pihak.

“Kenapa bisa terjadi seperti itu, karena petugas PLN memiliki aturan dan sebelum menjadi pelanggan PLN, para pelanggan telah membuat surat perjanjian dengan PT. PLN, ada kewajiban dan hak kedua belah pihak dalam surat perjanjian tersebut,” jelas Imam Hanafi, beberapa waktu lalu di tempat kerjanya.

Menurutnya, apa yang dilakukan pelanggan, dengan melaporkan kejadian tersebut ke pihak kepolisian bisa saja terjadi dengan dasar rasa ketidakpuasan. Dan petugas melakukan pembongkaran dikarenakan memang ada aturannya, PLN berhak masuk ke halaman rumah pelanggan dalam surat perjanjian antara PLN dan pelanggan.

“Karena ada barang milik atau instalasi PLN di sana, dan kalau pelanggan tidak menunggak pasti tidak akan dikunjungi petugas. Ya nantinya seperti apa, silahkan saja, tetapi kalau konsumennya masih bisa di mediasi kita akan selesaikan. Dan kita akan melihat kembali seperti apa permasalahannya,” pungkasnya. (Yaya Risbaya)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

1 comment

News Feed