by

Kakorlantas : Arus Balik Lebaran Berjalan Normal

Karawang, Kabarsebelas.com – Kepala Korps Lalu Lintas (Kakorlantas) Polri, Irjen Pol Istiono mengklaim arus balik lebaran 2021 yang sebelumnya diprediksi berakhir hari ini, berjalan dengan normal.

Menurut dia, masyarakat kembali dari asal daerahnya menuju Jakarta secara bertahap. Karena hal itu, tidak ada kepadatan atau penumpukan kendaraan yang terjadi di satu hari tertentu.

“Arus balik sudah 4 hari yang lalu mengalami kenormalan. arus kendaraan lebih kurang 100 ribu kendaraan yang sudah masuk ke Jakarta. Artinya bahwa mudik yang arus balik, tidak ada penumpukan di satu hari. Jadi terbagi arusnya hari per hari mengalir secara bertahap,” ucap Kakorlantas Polri, Irjen Pol Istiono di KM 62 Tol Jakarta-Cikampek (Japek), Jawa Barat, Senin (24/05/2021) dinihari.

Istiono menyampaikan arus kendaraan mengalami kenaikan pada beberapa hari terakhir. Namun, kenaikan itu secara bertahap. Sehingga, saat ini kondisi arus lalu lintas sudah kembali normal seperti sebelum libur lebaran 2021.

“Arus kenaikan sebesar 11 persen. Dan sampai malam hari ini mengalami kenaikan sebesar 6 persen. Yang arus dari Sumatra menuju Jakarta kemarin mengalami kenaikan 22 persen. Dan hari ini mengalami penurunan 20 persen,” jelasnya.

Operasi ketupat 2021 dalam rangkap peniadaan mudik memang sudah ditutup pada 17 Mei lalu. Kendati demikian Polri menerapkan kegiatan rutin yang ditingkatkan (KRYD) dalam rangka pengetatan arus balik lebaran 2021 yang akan berakhir 24 Mei 2021.

Terkait diperpanjang atau tidaknya masa pengetatan arus balik ini, Istiono mengaku akan menunggu kebijakan lebih lanjut dari pemerintah.

“Besok tanggal 24 Mei, masa pengetatan berakhir. Apakah akan diperpanjang hingga tanggal 31 Mei?. Nah ini nanti kita menunggu kebijakan lebih lanjut, apakah kebijakan pengetatan dilanjut sampai 31 Mei atau tidak. Akan kita laksanakan kebijakan dari pemerintah,” terangnya.

Istiono mengungkap selama 7 hari sejak 15 – 22 Mei, pihaknya dan instansi terkait telah melakukan random cek antigen terhadap 180 ribu orang. Hasilnya 525 orang reaktif Covid-19.

“Data dari tanggal 15 sampai 22 Mei itu sudah kita lakukan yang baik mandatori maupun random sebanyak 180 ribu lebih. Dan yang reaktif 524 orang. Ini sangat efektif. Bayangkan kalau tidak kita lakukan wajib dan random, bagaimana 524 orang itu bisa menularkan yang lain,” pungkasnya. (NOT).

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed